Before you enter my blog, please read this following rules!

1. PLEASE DON'T BE A SILENT READER, It's like an appreciation to my hard work :). Actually, a simple thank you will do, but I will more grateful if you can share your thought regarding the post (comment, like, or share to others) ^^
2. DON'T SPAMMING

Thank You (;

Rabu, 13 Februari 2013

Cara Kucing Berbicara

Diposkan oleh Arsita Berliana Putri di 06.14
13462030711547142693


Waktu kecil dulu sering penasaran. Apa kucing itu bisa memahami sesuatu yah. Setelah lama kelamaan, ternyata kucing memang bisa memahami. Aku udah lama punya kucing. Tapi sekarang enggak :''' soalnya gak boleh melihara kucing sama mama dengan alasan rabies, penyakit kucing lainnya dan buang kotoran sembarangan. Tapi aku emang dasarnya suka kucing. Mau kucing apapun yang tadinya penakut atau kaburan bisa loh deket sama aku. Kucing memang pada dasarnya bisa berkomunikasi dengan manusia. Bahkan mereka mencari cara untuk berkomunikasi. Entah itu suara, bahasa tubuh, ataupun cara-cara lainnya. Kita juga bisa berkomunikasi dengan kucing. Caranya cukup gampang kok. Langkah-langkahnya seperti ini.
Langkah pertama, dengarkan kucingmu. Suara “meong”nya itu bisa kasih tau apa yang mereka inginkan. Suara meong kucing itu bisa dibagi-bagi tinggi rendahnya. Tapi kamu yang harus tau pembagian tinggi rendahnya nada kucingmu. Dengan banyak dengerin pasti tau kok.
- Mengeong pendek, nada rendah = dia kasih salam, atau say hello.
- Mengeong pendek, nada rendah berkali-kali = kasih salam & lagi seneng.
- Mengeong nada sedang = minta makan ato minum.
- Mengeong nada sedang tapi lebih rendah = minta sesuatu (minta dibukain pintu, jalan-jalan keluar atau sebagainya).
- Mendengkur/purring (biasanya berbunyi kerrrr…kerrrr…kerrrr… )= suara seperti ini kucing lagi seneng, ingin dielus atau digaruk perutnya. Pegang lehernya kalau bergetar berarti kucing ini sedang senang.
- Chirrup (gabungan antara mengeong dengan purring disertai dengan nada meninggi) = salam persahabatan biasanya dipake induk buat manggil anaknya.
- Mengeluarkan nada rendah dengan mulut tertutup = “Jangan pegang gue. Gue lagi bête.”
1346202889191441540Langkah selanjutnya memperhatikan bahasa tubuhnya. Kucing merupakan hewan yang pandai menggunakan bahasa tubuh. Mereka menggunakan bahasa tubuh untuk berkomunikasi dengan sesama ataupun berkomunikasi dengan manusia. Dengan memperhatikan gerak tubuh, mata, dan ekor kita bisa mengetahui apa yang mereka pikirkan. Untuk kucing berekor panjang akan lebih mudah mengetahui dari gerak ekornya, tetapi untuk kucing jenis bob-tail bisa dilihat dari gerak tubuh yang lainnya seperti mata, telinga, kumis, dan mulutnya.
- Ekor lurus dengan ujung melengkung = bahagia.
- Ekor tegang atau kaku = tertarik dengan sesuatu atau gugup.
- Ekor tegang dengan bulu berdiri kadang berbentuk seperti hufuf N = agresif.
- Ekor bergoyang kuat = “Stop, I don’t like it.”
- Pupil yang mengecil = ingin bermain tapi juga bisa berarti sedang agresif.
- Mata berkedip perlahan dan kadang tertutup sebentar = kucing sedang merasa nyaman dengan keadaan disekitarnya.
- Mengangkat hidung dengan kepala terdongak kebelakang = “Aku kenal kamu dan kamu milikku.” Biasanya dilakukan jika kita berjalan melewati kucing tersebut.
- Menggesekkan kepala dan badan ke kamu = “Kamu milikku.”
- Saling membenturkan kepala secara perlahan = menandakan persahabatan dan kepemilikan.
- Mencium muka = kinfirmasi identitas
- Clawing (gerakan tangan kucing seperti sedang memijat atau meremas) = “Aku sayang kamu.”
- Menjilat-jilat = “Aku benar-benar sayang padamu.” Dan menganggap kamu adalah bagian dari keluarganya.
- Berbaring sambil menunjukkan perut juga disertai dengan purring = “Aku cinta padamu & sekarang garuk perutku.”
- Menggaruk furniture (terutama sofa atau kursi) = bukan cuma sebagai sarana untuk mengasah kuku tetapi juga digunakan untuk menandai wilayah.
- Telinga mengarah kedepan = fokus terhadap sumber suara.
- Telinga bergerak seperti antena radar = Radar system *ACTIVATED*.
- Telinga mengarah kebelakang = bersiap untuk menyerang, biasanya disertai dengan merendahkan tubuh dan kepala.
13462031561684894069
Sebenernya masih banyak lagi tanda dan bahasa tubuh kucing. Karena keterbatasan tempat jadi cukup segini aja dulu. Mungkin bisa disambung lain kali. Tapi ini ada beberapa tips bagi pemula dalam memelihara kucing.
- Gunakan nada menaik untuk berbicara dengan kucing karena menunjukkan persahabatan. Nada rendah menunjukkan agresifitas. Dan kucing akan lebih cepat menoleh jika dipanggil oleh cewek. Tahu nggak kenapa?
- Bahasa kucing ditunjukkan oleh bahasa tubuh berantai. Satu tanda diikuti dengan tanda lainnya jadi perhatikan tanda-tanda tersebut lalu simpulkan
- Jika kamu membuat kontak mata dengan kucing dan berkedip dengan perlahan, kucing akan melakukan hal yang sama. Karena kita sedang menunjukkan sifat bersahabat dan bukan merupakan ancaman.
- Buat suara yang tajam, cepat, dengan tekanan untuk menunjukkan kata “tidak” (saya menggunakan suara ssttt!! dengan tekanan suara untuk kata “tidak”).
- Jangan memanggil nama kucing terlalu sering dan tanpa alasan. Kucing akan jadi cuek kalau dipanggil.
- Perlakukan kucing dengan lembut dan penuh kasih. Mereka akan membalasnya juga

1 komentar:

Anonim mengatakan...

ohhh aku baru tau kalau kucing bisa ngomong sama kita. wkwkw